Karena Cinta Seorang Pemuda Membunuh Sepupunya dan Memperkosa Mayatnya .. Cinta Diri Sendiri Kalee

Kelakuan Firman, 22, membuat orang se Palembang bertanya-tanya. Benarkah dia mencintai gadis Fatma, 21, sepupunya sendiri? Ataukah hanya sekedar nafsu? Soalnya, hanya karena cintanya tak bersambut, dia tega membunuhnya. Paling sadis, setelah gadis itu jadi mayat langsung ditelanjangi dan diperkosa berkali-kali!

Hukum Islam tidak melarang lelaki perempuan satu nenek berkahwin. Cuma untuk adat orang Jawa maupun Sunda, kalau tidak kepepet betul, hindarilah pernikahan yang terlalu dekat pertalian darah tersebut. Bukannya apa-apa, hanya banyak sekali contoh menunjukkan, saudara sepupu jadi sepaha sering berpengaruh pada keturunan. Ada yang cacat secara pisik, ada pula cacat secara mental. Secara ilmu genetika memang susah diteorikan, tapi dalam praktek sering terjadi hal demikian itu.

Agaknya nasihat seperti ini telah dipaparkan pada Firman, ketika dia naksir berat pada Fatma sepupunya sendiri, warga Desa Banyuasin Tiga, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan. Tapi nasihat itu rupanya tak digubris, karena dia beralasan itu kan tradisi dan teorinya orang Sunda dan Jawa, sedangkan wong kito kan tinggal di Sumatera Selatan. “Nenek moyangku raja Sriwijaya, bukan raja Pajajaran atau Majapahit,” begitu kira-kira kata Firman ketika menerapkan aji pengeyelannya.

Ya, capek deh! Firman yang bernenek moyang raja, ngotot naksir Fatma yang nenek moyangnya hanya seorang pelaut, tapi gemar mengarung luas samodra. Padahal di samping urusan pertalian darah, sebetulnya gadis itu sama sekali tak filing pada Firman. Maklumlah, dia sudah punya kekasih sendiri yang begitu sangat dicintai. Maka nasehatnya kemudian pada sang kakak sepupu, Fatma terpaksa mensitir kata-kata KH Zainudin MZ dulu: masih banyak janda yang bisa kau cintai dan santuni!

Akan tetapi Firman tak bisa menerima penolakan cinta itu. Baginya tak ada perempuan lain di dunia ini kecuali Fatma seorang, yang cantik jelita, yang putih bersih dengan betisnya yang mbunting padi, yang bodinya sekel nan cemekel, dan bla bla bla ….lainnya lagi. Makanya, biar kedatangannya selalu tak digubris, Firman masih saja selalu apel ke sana. “Kenapa harus malu, toh ini rumah pamanku sendiri,” begitu kata Firman ketika diledek teman-temannya.

Lama-lama risih juga keluarga Fatma menghadapi sikap ndableg Firman. Sudah dibilang tak ada hati dan masih famili, kok nyosor terus. Untuk menyurutkan nyali sang pemuda, kemudian sengaja Fatma memanas-manasi Firman. Jika jalan bareng dengan si doi, sengaja dia lewat depan rumah kakak sepupunya tersebut. Maksudnya, biar Firman tahu diri dalam arti lalu tidak mengejar-ngejarnya lagi. Sukur-sukur dia langsung balik bakul dan nubruk perawan lain untuk dinikahi.

Kelakuan Fatma ternyata berakibat fatal. Sikap memanas-manasi itu membuat Firman cemburu dan mata gelap. Ketika rumah si gadis sepi, langsung dia masuk dan menyergapnya. Fatma dijerat dengan kabel hingga tewas. Setelah itu langsung ditelanjangi dan kemudian diperkosa, toh inilah puncak perburuannya selama ini. Tapi baru beberapa jam menikmati “kesuksesan” cintanya, tiba-tiba polisi menyergapnya. Di Polres Banyuasin dia diperiksa, kenapa tega memperkosa mayat sepupunya sendiri? “Biar sudah jadi mayat, aku sangat mencintai dan nggak ada seorangpun yang boleh menikmati Fatma selain saya, itulah cinta. Yang penting rasanya Bung!”, kata Firman tanpa malu-malu.  Cinta diri sendiri kalee loe cong …

Untung bukan Sumanto, jadi biarpun cinta nggak dimakan sekalian!

3 responses to “Karena Cinta Seorang Pemuda Membunuh Sepupunya dan Memperkosa Mayatnya .. Cinta Diri Sendiri Kalee

  1. This man was jealous so much!!! Fuck U Man!!!

  2. Duh, kejam banget si Firman. . . . Moga aja masuk neraka. . .

  3. sadis nian,,,,,,bagusnya kontolmu di potong,,,,,,,biar kapok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s