Pencuri Dana Nasabah BCA Lewat ATM Tertangkap

Direktorat Kriminal Umum Polda Metro Jaya awal Januari lalu mengungkap sekaligus menangkap kelompok pencuri uang di ATM milik nasabah BCA. Kelompok beranggota enam orang itu mengaku memakai cara membuka sebagian mesin lalu bersembunyi di dalamnya.

Tindak pidana tersebut diungkapkan Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Boy Rafli Amar pada Selasa (26/1). Polisi juga mengumumkan penanganan pelaku pembobolan rekening nasabah di BCA yang terjadi pada Agustus 2009. Kelompok ini diduga melibatkan pelaku yang berdomisili di Kanada dan Australia.

Perihal kelompok pencuri yang memakai cara bersembunyi di bagian belakang mesin ATM, Boy menyatakan, mereka terdiri atas enam orang, salah satu di antaranya, Aluntono, masih dalam pengejaran. Tersangka lain yang ditangkap adalah Eko (24), Dedi (22), Badrun (22), Risky (26), dan Fuat (24). Mereka mantan karyawan yang bertugas di Pasar Pagi Mangga Dua, Jakarta Barat.

Cara kerja kelompok yang dipimpin Aluntono, mantan karyawan perusahaan rekanan PT BCA, dibagi tiga. Kelompok pertama bertugas mengawasi keadaan, kelompok kedua pura-pura menjadi nasabah bank, ikut antre mengambil uang di ATM di Pasar Pagi Mangga Dua.

Adapun kelompok ketiga, yakni Aluntono, yang tahu seluk-beluk mesin ATM, membuka bagian belakang ATM, lalu bersembunyi di bagian dalam menunggu nasabah memasukkan kartu ATM untuk mengambil uang.

Saat nasabah memasukkan kartu ATM, Aluntono mengaturnya seolah-olah kartu tertelan, tetapi sebenarnya diambil olehnya.

Kelompok pengantre lalu mencatat nomor PIN calon korban. Nomor PIN lalu diserahkan ke anggota lain untuk digunakan mengambil uang di ATM bersama di tempat lain. ”Mesin ATM yang bisa dibuka itu jenis lama,” kata seorang polisi.

Tentang kelompok pembobol rekening nasabah yang melibatkan orang di mancanegara, polisi menangkap delapan tersangka. Namun, tim yang dipimpin Kasat Kejahatan dengan Kekerasan Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Nico Afinta masih memburu Ming-ming dan Val yang diduga tersangkut perkara itu.

Boy menambahkan, Kepolisian RI bekerja sama dengan Interpol untuk mengungkap pelaku di Kanada dan Australia. Pelaku tersebut menerjemahkan data dari skimmer yang dikirim Alex kepada orang di dua negara tersebut.

Skimmer berisi data ratusan nasabah itu sebelumnya dipasang kelompok penjahat tersebut di beberapa ATM di Jakarta. Data dari skimmer lalu dipindahkan ke kartu ATM baru untuk membobol rekening para korban.

Cek ATM

Kepolisian Resor Metro Tangerang Kota dan sejumlah bank di Kota Tangerang kemarin memeriksa sejumlah mesin ATM. Pemeriksaan dilakukan di ATM Bank Danamon, Bank Mandiri, Bank Jabar, Bank BNI, serta BCA di Jalan Daan Mogot dan M Toha.

Sejumlah ATM yang diperiksa sudah dilengkapi alat penangkal duplikasi kartu atau anti-skimming sehingga sulit dibobol. Umumnya, mesin ATM baru sudah terpasang alat tersebut.

Meski demikian, Kepala Cabang Pembantu Bank Mandiri Daan Mogot Achmad R Suriaputra mengatakan, belum semua mesin ATM dipasang alat tersebut. ”Kami akui belum semua mesin ATM dipasang anti-skimming,” kata Achmad.

Ia mengimbau, masyarakat tidak perlu panik karena mengambil uang melalui ATM sekarang sudah aman. Sebagian besar mesin ATM milik Bank Mandiri dilengkapi dengan alat tersebut.

Adapun Kiki Zulkifli dari Bank Jabar menyatakan, banknya aman dari pembobolan.

Pemantauan Kompas, dari lima ATM di kantor cabang Bank BNI Jalan Daan Mogot terlihat dua mesin di antaranya, terutama pada tempat memasukkan kartu, agak longgar, terlihat sekrupnya kendur. Pemeriksaan mesin ATM ini karena polisi dan bank tak mau terlena dan kecolongan seperti kasus di kota lain

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s