Cinta Segitiga Dengan Pasangan Suami Istri Berakhir Dengan Mutilasi

Warga Desa Bailangu, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, dua hari menjelang Lebaran atau 8 September, digemparkan penemuan mayat perempuan di Sungai Musi dalam kondisi mengenaskan.

Mayat itu ditemukan dalam keadaan bugil, tanpa kepala, tanpa kedua tangan, dan tanpa kedua kaki. Identitas mayat yang dimutilasi itu sangat sulit diketahui, tetapi aroma pembunuhan terasa sangat kuat.

Secara kebetulan, sehari kemudian warga menemukan potongan kepala perempuan di Sungai Musi yang diduga adalah kepala dari mayat itu. Pelacakan identitas semakin mudah setelah potongan kepala ditemukan dan dilakukan tes DNA.

Langkah awal yang dilakukan polisi adalah memastikan identitas mayat tersebut yang ternyata adalah Zuraidah Syakdiah (51), warga Jalan Tanjung, Kelurahan 20 Ilir, Palembang. Perburuan terhadap pelaku mutilasi pun dimulai.

Polisi menemukan petunjuk bahwa korban terlihat naik angkot yang dikemudikan Gofur (47), warga Jalan Ki Gede Ing Suro, Palembang, pada 7 September, sehari sebelum mayat korban ditemukan.

Otomatis polisi mencurigai Gofur si sopir angkot. Apalagi di dalam angkot itu ditemukan bercak darah dan rambut. Pria kurus berkumis itu menjadi daftar pencarian orang.

Polisi lalu menahan Rosdahawati (49), istri Gofur, dengan tuduhan membantu Gofur membunuh korban.

Kepala Bidang Humas Polda Sumsel Ajun Komisaris Sabarudin Ginting, Jumat (24/9), mengatakan, Gofur melarikan diri sejak 10 September ke Yogyakarta, Cilacap, Purwakarta, Subang, dan terakhir ke Bekasi, tempat dia berhasil diringkus pada hari Rabu (22/9).

Menurut Sabarudin, pembunuhan yang diikuti dengan mutilasi itu bermotif cinta segitiga antara Gofur dan korban. Namun, hubungan Gofur dan korban retak. Bahkan, korban melaporkan Gofur dan istrinya ke Polsek Ilir Timur I dua hari sebelum ia dibunuh karena korban mendapat perlakuan tidak menyenangkan dari keduanya.

”Saat mereka dalam perjalanan ke Meranjat, Ogan Ilir, tanggal 7 September mereka bertengkar. Korban lalu dibunuh dalam angkot dengan gunting dan kunci ban,” kata Sabarudin.

Menurut Sabarudin, setelah menghabisi nyawa korban, Gofur pulang ke rumahnya di Palembang untuk menjemput istrinya pergi ke Babatoman, sementara mayat masih berada dalam angkot. Di tengah perjalanan ke Babatoman naik angkot, Gofur dibantu istrinya memutilasi korban.

”Tubuh korban dimutilasi untuk menghilangkan jejak. Namun, meskipun korban sudah dimutilasi, perbuatan Gofur masih dapat terbongkar,” kata Sabarudin.

Menurut kriminolog Universitas Sriwijaya, Syarifuddin Pettanasse, pembunuhan sadis kebanyakan justru dilakukan oleh orang yang mengenal korban. Pembunuhan sadis biasanya berlatar belakang dendam pribadi. Para pelaku pembunuhan sadis akan menunggu saat yang tepat untuk menghabisi korbannya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s