Taufikqurahman Pengurus RW 10 Utan Kayu Selatan Memotong Tangan Penjual Bubur Taman Bronbek Yang Menolak Disuruh Pindah Berjualan

Pengurus Rukun Warga (RW) di kawasan Utan Kayu Selatan, Jakarta Timur, membacok seorang pedagang bubur. Ini dilakukan karena dia ingin menjadikan taman di wilayahnya bersih dari pedagang. Taufiqrahman, 40, membacok Urip Sunarto, 49, hingga tangan kirinya putus. Selain itu, leher korban juga terkena sabetan parang yang dibawa pelaku dari rumahnya. Peristiwa itu terjadi di Jl. Kelapa Sawit 3, RT 001/10, tepatnya di depan Taman Bronbek Jumat (3/6) sore. Kala itu sang pengurus RW ini menertibkan pedagang yang berjualan di taman, namun kehadiran pengurus RW rupanya ditentang pedagang. Akhirnya cekcok mulut dengan para pedagang.

‘Perkelahian itu hanya karena cekcok mulut karena pedagang disuruh pindah dari tempat mereka mangkal,’ kata Slamet, salah satu warga sekitar. Merasa kalah beradu argumentasi dengan 20 pedagang , pelaku ingin menunjukan kehebatannya dengan langsung memukul Edi salah satu pedagang kecil yang berjualan sosis yang sedang dalam keadaan lengah. Pedagang lain yang tidak terima dengan perlakuan Taufik akhirnya melempari pelaku dengan batu.

Merasa kalah dengan pedagang, Taufik pulang dan mengambil parang. Pedagang yang takut akhirnya melarikan diri, namun Urip terlambat melarikan diri. Akhirnya perkelahian pun terjadi, korban yang berusaha melawan serangan dari pelaku dengan menggunakan sebatang kayu akhirnya tidak berdaya setelah leher ditebas parang pelaku. Tak hanya itu, tangan kirinya yang kala itu berupaya menahan parang putus sebatas di bawah lengan.

Darah pun berceceran di sepanjang jalan tersebut, tangan kiri korban yang sudah putus dipegang dan diacung-acungkan pelaku menuju rumahnya sambil berkata ‘Siapa lagi yang berani sama saya’. ‘Habis berantem dan tangannya putus, pelaku membawa tangan korban dan diangkat-angkat sambil bilang siapa lagi yang berani sama saya,’ kata Slamet yang hanya bisa menyaksikan kejadian perkelahian dari jauh.

Korban yang sudah terkapar tak berdaya akhirnya ditolong warga sekitar dengan dibawa ke rumah sakit St. Carolus untuk mendapat pertolongan. Sementara berselang 20 menit pelaku akhirnya dapat diringkus kepolisian dekat rumahnya.
‘Kita sudah menangkap pelaku dekat rumahnya tanpa adanya perlawanan,’ kata Kapolsek Matraman Kompol Uyun Rifai.
Polisi pun tengah memeriksa beberapa saksi untuk dimintai keterangan. Saat ini pelaku sudah diamankan petugas dan mendekam dipenjara atas perbuatannya.

Bermusyawarah, dinilai cara terbaik untuk menghindari jatuhnya korban dalam upaya penertiban dan menjaga keindahan taman. Demikian Lurah Utan Kayu Selatan, Sri Ratnawati terkait pembacokan yang dilakukan pengurus RW terhadap pedagang bubur. Menurut Sri, Sabtu (4/6) kawasan Taman Bronbek, Utan Kayu, Jakarta Timur, bukan kawasan yang digunakan untuk berjualan. Maka dari itu, pihak RW berupaya menertibkan kawasan tersebut.

Pihak kelurahan yang saat ini tengah berupaya memperbaiki wilayahnya, bertujuan agar masyarakat dapat memanfaatkan fasilitas taman yang ada. Untuk itulah upaya penertiban tengah digalangkkan oleh petugas di setiap Rukun Warga.
Seperti diberitakan sebelumnya, Jumat kemarin (3/6) Urip Sunarto, 49, seorang tukang bubur, tangan kirinya dibacok hingga putus oleh Taufikqurahman, salah satu oknum pengurus RW. Ini terjadi karena belasan pedagang tidak terima dilarang berjualan di taman tersebut, padahal mereka sudah membayat uang jago kepada oknum tersebut. Kasus tersebut masih ditangani Polsek Metro Matraman.

Pasca terjadinya insiden perkelahian yang menyebabkan tangan kiri tukang bubur putus tangan akibat dibacok, kondisi Taman Bronbek, Utan Kayu Selatan, Jakarta Timur masih terlihat sepi dari pedagang. Seperti yang terlihat Sabtu (4/6) siang ini, tidak ada kumpulan pedagang yang biasanya mangkal di kawasan tersebut. Sardi, 41, salah satu warga menyebutkan,gara-gara perkalhian kemarin hari tidak ada yang jualan.

Taman Bronbek yang berada di kawasan Jl. Kelapa Sawit Kel. Utan Kayu Selatan, Kec. Matraman, Jaktim, sebelum kejadian kemarin selalu dipenuhi pedagang aneka makanan. Atas dasar itulah, pihak RW setempat yang berupaya menertibkan pedagang agar tidak berjualan di tempat itu demi keindahan. Namun saat penertiban tersebut, Urip Sunarto, 49, tukang bubur menjadi korban dari keberingasan Taufik pengurus RW setempat. Tangan kiri Urip putus setelah ditebas parang oleh pelaku. Tersangka Taufiqurahman saat ini mendekam di tahanan Polsek Matraman. Kapolsek Matraman Kompol Uyun Rafei, mengatakan pelaku dijerat dengan pasal 351 tentang penganiayaan dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara.

One response to “Taufikqurahman Pengurus RW 10 Utan Kayu Selatan Memotong Tangan Penjual Bubur Taman Bronbek Yang Menolak Disuruh Pindah Berjualan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s