Sepasang Kekasih Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Agama Terpadu Syahid Pamijahan Tewas Dibunuh Di Semak Semak Dalam Keadaan Telanjang

Pembunuh sepasang kekasih di semak-semak di Kampung Cirangkong RT 03/02 Desa Sukamaju Kecamatan Cibungbulang, hingga kini masih misterius. Polisi kesulitan mengidentifikasi pembunuh lantaran terbatasnya keterangan dari sejumlah saksi.
“Belum ada titik terang. Keterangan dari saksi sangat minim, kami masih kerja ekstra mengorek dan menggali lagi keterangan dari teman, keluarga dan siapa saja yang mengenal kedua korban. Mohon doanya, kasus ini cepat terungkap,” ujar Kapolsek Cibungbulang AKP Sartono, Minggu (24/7).

Namun, dari olah TKP dan keterangan lima saksi yang sudah dimintai keterangan, Kapolsek menduga kuat motif pembunuhan ini berlatarbelakang dendam. Sebab motor Yamaha Mio B 6221 CKO milik Apriyadi,20, tidak hilang. Begitupula perhiasan cincin milik kekasihnya, Siti Anisyah juga tak lenyap. “Nah, dendamnya itu apakah cemburu, utang piutang atau lainnya, masih kita kembangkan,” tambahnya.

Dia juga mengatakan, hingga kini pihaknya masih menungu hasil visum, memastikan apakah almarhumah diperkosa sebelum dibunuh. Sebab saat ditemukan tak bernyawa dalam poisi tertelungkup Situ dalam keadaan bugil, sedangkan kekasihnya hanya mengenakan kaos oblong tanpa mengenakan celana. “Luka yang dialamia keduanya akibat hantaman benda tumpul, bukan senjata tajam,” kata Kapolsek.

Diberitakan sebelumnya, sepasang kekasih Apriyadi, dibunuh bersama kekasihnya Siti Anisyah di semak-semak di Kampung Cirangkong RT 03/02 Desa Sukamaju. Mayat sejoli ini kali pertama ditemukan Muklis, warga setempat dengan kondisi keduanya mengalami luka memar di bagian kepala dan wajah.

Kematian Apriyadi alias Apri yang tercatat sebagai mahasiwa semester III di Sekolah Tinggi Ilmu Agama Terpadu (STAIT) Syahid Pamijahan, membuat teman sekaligus dosennya kaget. Satu di antaranya Bukhori yang menduga kematiannya Apri berlatarakan belakang asmara.

“Motor dan perhiasan kekasihnya tidak hilang. Sedangkan pelaku sengaja melepaskan seluruh pakain almarhumah seolah-olah diperkosa kekasihnya yang hanya mengenakan kaos oblong,” duganya. Semasa hidup Apri, dikenal taat beragama dan aktivis di kampusnya. “Dia tercatat mahasiswa jurusan Ekonomi Perbankan Syraiha di STAIT dan dia jago ngaji. Setiap kegiatan di kampus dia yang menjadi Qori, ( pembaca Al Quran-red),” kata Bukhori.

Dugaan motif pembubunhan ini juga dilontrakan Haya, teman almarhumah Siti, Haya yang mengakui jika Siti dan Apri punya hubungan asmara. “Jalinan asmara keduanya ini membuat beberapa pria tak suka dan iri. Dugaanya saya pasti keduanya dibunuh oleh pria yang citanya ditolak Siti,” ujarnya.

Kasus pembunuhan kembali terjadi diwilayah hukum Polres Bogor. Pembunuhan pelajar MTS belum terungkap , kini kembali warga dihebohkan dengan temuan mayat sepasang kekasih. Temuan ini terjadi di Kampung Cirangkong RT 03/02 Desa Sukamaju Kecamatan Cibungbulang Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (23/7) sekitar pukul 05.30. Korban Siti Anisyah alias Icon 20, dan Apriadi alias Jepri 20.

Kedua saja itu ditemukan pertama kali oleh Mukhlis 38, di semak-semak dalam kondisi tanpa busana dengan sejumlah luka bacok di sekujur tubuhnya. Di lokasi kejadian, Polisi menemukan motor Yamaha Mio merah milik korban, batu dan kayu yang penuh bercak darah. Jasad pasangan muda ini dibawa ke RS Polri Kramatjati Jakarta Timur, guna diotopsi. Polisi kini terus mengumpulkan keterangan dan barang bukti.

Mayat kedua korban tergeletak di semak-semak belakang pabrik batako Trust. Mukhlis yang saat itu melintas di Jalan Raya KH Abdul Hamid, kaget melihat tubuh kedua pasangan ini bersimbah darah tanpa busana.
“Dari jalan menuju lokasi penemuan, banyak ceceran darah,” kata Tian 19, satu warga setempat yang masih kerabat Mukhlis.

Tian mengatakan, tubuh wanita tanpa busana dengan kondisi luka-luka di sekujur tubuhnya. Tidak jauh dari jasad wanita ini, terdapat tubuh pria yang juga sudah tewas penuh luka. Oleh warga, temuan itu lalu diteruskan ke warga lainnya dan polisi.

Warga mengenal korban wanita yang diakui bernama Siti Anisyah alias Icon warga Kampung Cemplang RT 03/01, Desa Sukamaju ,Gang Aliman I, Kecamatan, Cibungbulang, Kabupaten Bogor. Sedangkan korban pria bernama Jepri, warga Kampung Bantar Karet, Kecamatan Cibungbulang, Kabupaten Bogor.

Menurut warga, Siti lulusan SMK Pandu, sedangkan cowoknya mahasiswa di Sekolah Tinggi Sahid di Cibungbulang.
Ukar 43, orangtua Siti, mengatakan Jumat malam sekitar pukul 19.00, meminta ijin keluar rumah untuk makan bakso bersama pacarnya. “Dari pamit itu, dia nggak pulang lagi hingga tadi pagi ditemukan tewas bersama pacarnya,” kata Kasat Reskrim Polres Bogor, AKP Imron mengutip pernyataan Ukar kepada tim penyidik.

Madam 20, temen dekat Siti menduga, ada orang yang tidak suka dengan hubungan temannya dengan Jepri. “Dugaan saya, ada yang cemburu Siti pacaran sama Jepri,” kata Madam kepada penyidik.

Ditambahkan, di kampungnya, Siti dikenal sebagai gadis yang berparas cantik. Maknya banyak pemuda yang ingin berpacaran dengannya.“Dia bilang kalau tamat dari SMK Pandu, dia mau mengikuti pengajian di Pesantrean Sabirul Huda.Dia anak ke 3 dari 6 bersaudara. Dia juga aktif di grup marawis,” katanya.

Kapolsek Cibungbulang, Kompol Sartono mengatakan, hingga kini pihaknya masih melakukan penyelidikan. Tiga orang saksi sudah kita mintai keterangan, mereka adalah warga yang pertama kali menemukan dan keluarga korban.Sementara dari lokasi kejadian, petugas menemukan motor Yamaha Mio merah milik korban, pakaian korban, batu dan kayu yang diduga digunakan pelaku untuk menghabisi kedua korban. Saat ditanya apakah kasus pembunuhan itu dilatarbelakangi dendam, Kopolsek belum bisa memastikan hal itu.

“Kita bekerja secara proporsional, sehingga belum bisa dipastikan motif dari aksi pembunuhan itu. Hubungan kedua korban juga sedang kami dalami. Kita tunggu apakah korban wanita diperkosa terlebih dahulu oleh pelaku, sebelum dihabisi. Hasil medis akan membuktikan semua itu,” tandas Kompol Sartono.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s