Arsip Kategori: perzinahan

Sosialita Pemilik Butik Juga Jadi Korban Perampok Spesialis PSK High Class Setelah Mau Diajak Bersetubuh Dan Dijanjikan 10 Juta

Jhon Weku (33), tidak hanya berhasil mengerjai wanita-wanita panggilan high class yang berduit. Seorang wanita sosialita pun dirampas harta bendanya akibat terjerat mulut manis pria asal Manado itu. Sebut saja namanya Melody. Wanita berparas cantik ini mengaku kenal pria bernama asli Jimmi Muliku itu, dari seorang temannya, sebut saja namanya Mona.

“Saya nggak kenal sama dia (Jhon Weku). Saya dikenalinnya sama si Mona itu. Saya korban yang dipancing dia lewat teman saya si Mona itu,” kata Melody kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/7/2013). Melody menceritakan, peristiwa itu menimpanya sekitar Juni 2013 lalu. Saat itu, ia diajak temannya untuk karaoke bersama Jhon Weku. Kepada Melody, Jhon mengaku pengusaha dari Ambon.

“Nah dia keluarin uang cash Rp 6 juta buat bayar minuman itu,” kata Melody. Usai minum-minum, Melody lalu mengantar Jhon dan Mona ke Hotel Citraland, Jakarta Barat. Setelah itu, Melody pulang. Sementara Jhon bersama Mona, menginap di hotel tersebut.

Keesokan harinya, Melody dihubungi oleh Mona. Kepada Melody, Mona memintanya untuk menjemputnya di hotel tersebut. Melody juga diminta Mona untuk mengantar Jhon. “Soalnya si Jhon nggak bawa mobil tuh, terus saya diminta teman saya buat antar si Jhon ke Kemang apa ke Mampang, lupa deh,” tutur Melody.

Kepada Melody, Jhon beralasan hendak mengantarkan uang. Melody lalu diminta Jhon menemaninya, dengan iming-iming ‘bonus’. “Dia bilang antar saya, nanti kamu saya kasih bonus Rp 10 juta. Saya pikir kalau cuma nganter doang sih ya sudahlah nggak apa-apa,” kata dia. Karena permintaan teman, Melody pun akhirnya mau mengantar Jhon. Ia lalu pergi ke hotel Citraland untuk menjemput Mona dan Jhon.

Namun, alangkah kagetnya dia ketika mendapati Mona sudah dalam keadaan terikat, mulut dilakban dan tangan diborgol. “Pas saya datang, saya langsung ditodong pisau di leher, lalu diikat juga,” kata dia. Kepada Melody, Jhon lalu memintanya menyerahkan 3 unit handphone yakni BlackBerry Porsche, BlackBerry Torch dan BlackBerry Dakota. Tidak hanya itu, Jhon juga meminta Melody menyebutkan PIN ATM miliknya.

“Dia transfer uang Rp 3 juta ke rekening atas nama Jhon Weku. Untung yang M.Banking lagi error, jadi dia nggak bisa transfer uang via M.Banking,” kata dia. “Untung duit arisan udah dikasihin semua,” lanjut pemilik butik itu.

Kemudian, Jhon meminta kunci mobil Melody. Setelah mendapatkan kunci mobil, Jhon bergegas ke parkiran. Maksudnya, hendak mengambil barang-barang Melody yang ada di dalam mobil. “Tapi entah kenapa, dia nggak bisa buka mobil saya. Apa dia nggak bisa buka mobil, apa keburu panik sama orang lain,” ujar dia.

Padahal, di mobilnya tersimpan perhiasan berupa cincin, kalung dan gelang serta Samsung Galaxy Note, Samsung Galaxy Tab dan barang berharga lainnya. “Sama ada jam Rolex juga aku taro di tas, tapi untung nggak sampai dia ambil,” tutup Melody.

Jhon Weko Spesialis Perampok Wanita Panggilan High Class PSK Kelas Atas

Jimmi Muliku alias Jhon Weko (33) tidak hanya berhasil memperdaya wanita panggilan (PSK) high class. Bahkan seorang wanita yang berprofesi sebagai sopir bus TranJ pun ia kadali. “Jadi, dia (John) kalau mau transfer uang hasil kejahatan itu melalui rekening perempuan berinisial DS. Dia ini sopir busway,” kata Kasubdit Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya AKBP Herry Heryawan kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jl Sudirman, Jakarta, Selasa (9/8/2013).

Herry mengungkapkan, DS tidak terlibat dalam aksi kejahatan tersebut. Jhon Weko adalah pelaku tunggal dalam kejahatan perampokan yang disertai penyekapan itu. “DS ini hanya dipakai rekeningnya untuk menampung transferan uang dari rekening korban, setelah itu ditransfer ke rekening Jhon,” ujar Herry. Jhon mengaku kenal dengan DS ketika dia ditahan di Rutan Salemba. Saat itu DS tengah membesuk temannya yang juga ditahan di Rutan Salemba.

“Saya pacaran sama DS. DS tinggal di Mampang,” kata Jhon. Sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui. Begitu kiranya pepatah yang menggambarkan aksi kejahatan Jhon Weko. Jhon tidak hanya menggasak harta benda korban, tetapi juga menikmati kemolekan tubuh para wanita panggilan yang merupakan korbannya.

“Modusnya yakni dengan mengajak kencan melalui mucikari, kemudian korbannya dilakban, ditodong pisau dan setelah itu diambil barang-barangnya,” kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (9/7/2013). Jhon mengaku telah melakukan aksi perampokan dengan sasaran wanita panggilan ini selama 16 kali sejak tahun 2010 lalu. Selama 2 kali tertangkap, Jhon tidak pernah mengubah sasaran dan modus operandinya.

“Selama saya melakukan ini, saya tidak pernah menganiaya korban-korban saya, saya tidak pernah memukul juga. Paling hanya mengancam dan mengikat korban dengan lakban,” jelas Jhon. Sasaran Jhon adalah wanita-wanita panggilan kelas atas mulai dari ayam kampus hingga model-model profesional. Menurut Jhon, wanita-wanita panggilan kelas atas (high class) memiliki banyak uang dan harta yang bisa dia rampas.

Berlaga borjuis, Jhon mulai mencari mangsanya melalui mami-mami pemandu karaoke. Kepada mami, Jhon meminta disediakan wanita panggilan yang berkelas. Soal tarif, tidak jadi masalah. “Kalau yang high class itu biasanya Rp 5-15 juta semalam. Katanya suka dipakai pejabat-pejabat,” ujar Jhon. Setelah bersepakat dengan mami mengenai tarif booking, Jhon akan menyiapkan kamar hotel berbintang. Agar meyakinkan korbannya, Jhon menyewa kamar suite yang memiliki ruang tamu di dalamnya.

“Saya yang check in dan menggunakan uang saya,” ujar Jhon. Setelah janjian, Jhon akan mengajak PSK tersebut ke dalam kamar hotel. Biasanya, Jhon mengajak 2 wanita PSK sekaligus. Setelah berada di dalam kamar, Jhon lalu mengencani salah satu korbannya, sementara korban lainnya disuruh menunggu di ruang tamu.

Setelah memuaskan nafsunya, Jhon lalu memborgol korban dan mengikat kaki serta tangan korban dalam keadaan masih telanjang. Ia lantas menodongkan pisau lipat ke korban dan mengancam korban untuk segera menyerahkan barang-barang berharga milik korban. “Setelah itu saya keluar dari dalam kamar hotel dan setelah di luar, baru saya telepon resepsionis dan meminta resepsionis untuk merapikan kamar,” ujar Jhon.

Sementara Jhon langsung kabur ke Surabaya, Jawa Timur. Tujuannya adalah untuk menjual barang-barang hasil rampasan ke penadah di Surabaya. “Kalau BlackBerry Q10, Z10, Porsche itu dihargai Rp 4 juta satunya. Kalau berlian yang kata korban harganya Rp 150 juta, saya jual ke engko itu harganya Rp 8 juta,” pungkas Jhon.Perjalanan hidup Jimmy Muliku alias Jhon Weko (33), penuh lika-liku. Lahir dari keturunan keluarga ningrat, namun hidupnya melarat. Kekayaan sang kakek, rupanya tidak diwariskan kepada orangtuanya lantaran memiliki prinsip hidup yang berseberangan.

Alasan pribadi ini pula, yang melatarbelakangi Jhon melakukan kejahatan perampokan. Ia ingin kaya dengan cepat, namun tanpa harus mengeluarkan keringat. “Awalnya dari masalah pribadi, punya keluarga di Gorontalo. Opa-oma saya orang terkaya di Kopayato, Gorontalo. Mereka tuan tanah,” kata Jhon Weko kepada wartawan, di Jakarta, Selasa (9/7/2013). Jhon lahir di Manado pada tanggal 2 Juni 1980 silam. Dikisahkan Jhon, kakeknya yang kaya itu menghambur-hamburkan uangnya untuk wanita simpanan. Hal ini lantas membuat ayah Jhon gerah, hingga menegur sang kakek. “Opa saya suka main perempuan, gonta-ganti wanita, lalu ditegur bapak saya,” ujar Jhon.

Saat itu, Jhon masih duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA) kelas 3. Enam tahun sekolah di Manado dan terpisah dari orangtua, Jhon harus menerima kenyataan pahit ketika kembali ke Gorontalo. “Selidik punya selidik, Opa malah bunuh bapak saya. Tetapi opa tidak pernah dipenjara. Dari situ, warisan-warisan ke bapak saya tidak ada satu pun,” kenang Jhon. Pengalaman itu, membuatnya bertekad untuk menjadi orang kaya. “Di situ saya berpikir harus bisa jadi orang banyak duit agar bisa bahagiakan mama saya. Dari situ punya inisiatif, cara apa pun harus bahagiakan ortu saya,” jelas Jhon.

Sekitar tahun 2001, Jhon lalu merantau ke Surabaya. Ia lalu tinggal di keluarganya di Surabaya. Tahun 2008, ia kemudian ke Batu Licin, Kalimantan. “Ketemu perempuan muslim, lalu pacaran sama dia dan dia hamil. Saya tidak menikahi dia karena ortunya nggak setuju” kata dia. Ia kemudian melanjutkan hidupnya. Sekitar tahun 2009, Jhon muda pergi ke Bontang hingga 2010 akhir, ia kembali ke Surabaya. “Lalu akhir 2010 baru ke Jakarta, kos di Cempaka Mas. Di situ saya punya pemikiran bagaimana saya harus bisa dapat duit,” kata Khon.

Suatu hari, ia membaca koran Ibu Kota. Ia lalu tertarik dengan sebuah iklan cewek panggilan. Jhon lalu timbul niat untuk merampok cewek panggilannya. Modusnya, dengan meniduri cewek panggilan itu lebih dulu. “Terpikir di benakku bahwa wanita malam punya banyak duit,” tutur Jhon. Jimmi Muliku alias Jhon Weko merampok puluhan wanita panggilan high class. Dengan modus pura-pura hendak berkencan, Jhon yang mengaku pengusaha ini setidaknya meraup keuntungan hingga miliaran rupiah. Namun, uang panas itu pun habis tak bersisa lantaran gaya hidup Jhon.

“Saya pakai uangnya untuk hura-hura saja. Tidur dari hotel ke hotel,” ungkap Jhon di Mapolda Metro Jaya, Jl Sudirman, Jakarta, Selasa (9/7/2013). Jhon telah memperdaya puluhan wanita PSK high class yang memiliki barang-barang mewah. Ia melakukan aksinya di belasan hotel berbintang di kawasan Bogor, Jakarta dan Bandung. Namun, sepak terjang Jhon berakhir ketika digerebek aparat Subdit Jatanras Polda Metro Jaya, ketika ia mengencani wanita panggilannya di Hotel Grand Mercure, Jl Gadjah Mada, Jakarta Pusat pada Sabtu (7/7/2013) lalu. Jhon dibekuk tanpa perlawanan.

Polisi menyita barang bukti berupa 4 buah borgol, 2 buah handphone, 1 buah pisau lipat, 1 lakban, beberapa KTP korban berikut memory card dan SIM cardnya, 2 buah cincin berlian dan 1 buah liontin berlian. Atas perbuatannya, Jhon dijerat dengan Pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan kekerasan. Sepak terjang Jimmy Muliku alias Jhon Weko (33) berakhir. Perampok spesialis wanita panggilan kelas atas ini dibekuk tim Jatanras Polda Metro Jaya. Catatan kepolisian, sedikitnya Jhon telah merampok lebih dari 16 wanita. Wanita korban perampokannya, rata-rata memiliki harta benda yang berlimpah.

“Terpikir di benakku bahwa wanita malam punya banyak duit,” kata Jhon kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (8/6/2013). Jhon mengaku, telah melancarkan aksinya itu sejak 2011 lalu. Awalnya, ia mengencani seorang wanita panggilan bernama Deby, yang ia peroleh dari iklan baris sebuah harian ibu kota.

“Lalu saya telepon dia dan saya ajak dia ke Hotel Pecenongan,” kata Jhon. Untuk mengencani cewek tersebut, Jhon harus merogok kocek Rp 1,5 juta plus uang untuk sewa kamar seharga Rp 300 ribu. Namun, hal itu tidak seberapa dengan hasil kejahatan yang ia dapat. “Saya waktu itu cuma ambil handphone, 2 handphone. Waktu itu saya jual HP-nya di Cempaka Mas, Jakarta Pusat,” kata Jhon.

Sejak itu, Jhon mulai ‘ketagihan’. Ia kemudian kembali membooking sejumlah wanita panggilan, mulai dari cewek-cewek pemandu karaoke hingga ayam kampus yang berkelas tinggi. “Kalau ayam-ayam kampus sama model-model gitu sekali booking itu Rp 5-15 juta. Kata maminya, mereka ini suka dipakai pejabat-pejabat,” kata Jhon.

Awalnya, ia mendapat cewek panggilan berkelas kakap, dari seorang mami yang biasa nongkrong di mal besar di kawasan Bundaran Hotel Indonesia. Untuk meyakinkan sang mami, Jhon saat itu mengaku sebagai pengusaha. “Kebetulan saat itu saya pakai kalung emas yang 300 gram, sehingga maminya percaya kalau saya banyak uang. Lalu saya minta cewek sama mami, ” kata Jhon.

Dari situ, link dia ke sejumlah mami kian melebar. Ia pun bisa mengencani sejumlah wanita panggilan yang berkelas. Hingga ia tertangkap, korbannya sudah mencapai puluhan. “Kalau yang berkelas kan handphonenya banyak, mereka juga pakai perhiasan,” tutup Jhon. Jimmy Muliku alias John Weko (33), bukan sekali ini dia tertangkap polisi lantaran merampok wanita-wanita panggilan yang ia kencani. Jhon rupanya pernah dipenjara pada tahun 2011 lalu atas kasus yang sama.

Jhon bercerita, 29 Desember 2011 lalu, ia pernah ditangkap aparat polisi dari Polres Jakarta Barat. “Saya ditangkap di Citraland, Jakarta Barat setelah mengencani cewek kampus, model juga,” kenang John kepada wartawan. Kala itu, Jhon dilaporkan seorang korbannya karena telah menyekap dan merampok korban di sebuah hotel berbintang di kawasan Grogol, Jakarta Barat. Jhon lalu divonis 2 tahun penjara atas perbuatannya itu.

“Waktu itu, saya sudah melakukan 8 kali kasus yang serupa,” ujar Jhon. Jhon lalu mendapat Pembebasan Bersyarat (PB), hingga ia hanya menghabiskan 1 tahun 8 bulan penjara di Rutan Salemba karena kelakuannya dianggap baik. Selama di Rutan. Selama di Rutan Salemba, Jhon mengenal seorang perempuan asal Manado yang sering datang ke rutan untuk memberikan pelayanan. Jhon dan perempuan itu pun terlibat hubungan asmara.

“Saya bohong sama cewek itu, saya bilang kalau saya ditahan karena kasus curanmor,” ujar Jhon. Dengan memanfaatkan hubungannya itu, Jhon lalu meminta perempuan tersebut untuk mengumpulkan sejumlah uang dari keluarganya. “Saya bilang sama dia, kalau mau ambil mobil-mobil mewah, sama saya saja, tinggal kumpulkan saja uangnya,” ungkap dia.

Jhon rupanya berhasil memperdaya perempuan itu. Melalui perempuan tersebut, Jhon akhirnya bisa mengumpulkan uang hingga Rp300 juta. Setelah keluar dari penjara tanggal 26 Januari 2013, Jhon langsung mencairkan uang di rekeningnya.

“Di dalam saya pegang HP. Pertama kali keluar cairkan Rp300 juta untuk beli mobil,” kata dia. Sepekan setelah bebas dari penjara, Jhon kembali meminta pacarnya untuk kembali mengumpulkan uang lagi. Ia meminta pacarnya mengumpulkan uang Rp200 juta untuk membeli mobil seperti yang ia janjikan sebelumnya. “Sambil nunggu uang Rp200 juta cair, itu saya bikin KTP Sorong atas nama Jhon Weko dan rekening atas nama Jhon Weko,” kata dia.

Uang terkumpul hingga Rp500 juta. Setelah itu, Jhon kabur ke Jogjakarta, tepatnya Maret 2013. Di sana, uang yang ia dapat, digunakan untuk hura-hura. “Saya beli mobil CRV, motor besar Ninja dan hura-hura. Sebagian, Rp20 juta saya kasih mama saya plus 2 motor saya belikan buat mama,” kata dia.

Di Jogja, ia kemudian menyewa sebuah rumah minimalis seharga Rp20 juta dari seorang tentara. Seiring berjalannya waktu, uang hasil kejahatan menipis. Di situ, ia pun kembali mengakali cewek-cewek panggilan. “Di Jogja saya terpikir untuk begitu lagi di Hotel Ibis Malioboro, dapat ceweknya ini tetangga kontrakan. Cewek ini cuma mahasiswi,” kata Jhon.

Melalui seorang mami yang juga pemilik kontrakan, Jhon dikenalkan dengan ayam kampus. Untuk ‘memakan’ mangsanya, Jhon mengeluarkan uang Rp1 juta. “Saya pancing mereka ke Hotel Ibis, saya siapkan borgol, lakban. Pertama mahasiswi high class bawa BB Z10. Setelah itu saya pakai dia,” kata dia.

Jhon rupanya kurang puas. Ia lalu meminta mami untuk kembali menyiapkan 2 orang perempuan. Permintaan Jhon dipenuhi, lantas dua orang perempuan tadi dimasukkan ke kamar Hotel Ibis, di lantai atas.”Lalu saya telpon maminya sambil maminya menuju ke kamar itu, saya bawa 2 ke bawah, lalu saya kumpulkan lalu saya ancam, borgol, pisau lipat kayak tentara itu. Bawa 4 borgol,” kata dia.

Setelah semua terkumpul, sang mami mendatanginya ke kamar hotel itu. Ia pun memborgol sang mami di kamar hotel tersebut, lalu mengambil barang-barang berharga milik 4 korban sekaligus. “Dari Jogja, saya baru ke Jakarta lagi, dan selama di Jakarta, saya tinggal di hotel,” tutup Jhon.

3 Remaja Diarak Warga Kerena Melakukan Threesome

Puluhan warga Dusun Kedung Pring, Desa Jampirogo, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto Jawa Timur mengerebek kamar kos di dusun setempat, Jumat (21/6)dini hari. Di dalam kamar kos, warga menemukan, dua laki-laki dan perempuan sedang berbuat mesum.

Ketiganya masing-masing, KRA,17, warga Kecamatan Jetis, Dwi Hernawan,24 warga Desa Daleman, Kecamatan Sooko dan Ahmad Faisal,20 warga Desa Daleman, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto.

Saat digrebek, kedua remaja laki-laki berusaha menyembunyikan sang remaja perempuan di kamar mandi. Usai ketiganya tertangkap tangan, ketiganya langsung diarak ke balai desa setempat dengan wajah tertunduk. Ketiganya langsung menjalani pemeriksaan perangkat desa setempat.

Kepala Desa (Kades) Jampirogo, Ahmad Fauzi mengatakan, sebelum digerebek ketiganya sudah sering diperingkatkan warga tentang etika bertamu. “Tapi mereka tetap tidak menghiraukan peringatan warga sehingga warga sepakat mengerebek ketiganya,” ungkapnya, tadi pagi.

Dalam pemeriksaan perangkat desa, lanjut Kades, disepakati jika proses hukum tidak dilanjutkan ke pihak kepolisian. Namun pihak perangkat desa akan memanggil masing-masing orang tua dari ketiga pasangan mesum ke Balai Desa Jampirogo.
“Hasil pertemuan disepakati, kasus tidak dilanjutkan ke polisi tapi hanya memanggil orang tua masing-masing agar mengetahui kejadian tersebut. Ketiganya juga kita kenakan sanksi dengan membayar denda untuk kas desa dan sejumlah material,” jelasnya.

Polisi Berhasil Ungkap Prostitusi Gadis ABG Bogor Yang Gunakan Sistem MLM Multi Level Marketing

Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Pol Martinus Sitompul menuturkan, berdasarkan hasil penyelidikan, pelaku yang menjual gadis Bogor melalui situs online mendapat komisi Rp500 ribu dari setiap transaksi. “Dari transaksi short time seharga Rp1,5 juta, pelaku dapat Rp500 ribu,”kata Kombes Martinus.

Menurutnya, pelaku menjaring korban dengan sistim multi level marketing (MLM).

Dari satu korban, kemudian membawa lagi rekannya. Untuk meyakinkan korban, pelaku mengaku, memasang tarif tinggi. Tarif yang hanya bisa dijangkau kalangan menengah keatas. Hal ini demi menjaga privasi pelanggan dan melindungi bisnis haramnya dari pantauan aparat. Korban yang didapat, oleh pelaku lalu dipasarkan melalui blog “bogorcantik.blogspot.com.

Korban lalu digiring ke hotel, saat pelaku mendapat pesanan dari Konsumen.

Menurut Kombes Martinus, yang menjadi pegangan pelaku sebenarnya ada delapan gadis Bogor. Namun petugas hanya mengamankan tiga orang. Operasi bisnis seks online yang dilakukan oleh oknum mahasiswa salah satu kampus ternama di Kota Bogor ini, sudah berlangsung enam bulan. Hemud Farhan Ibnu Hasan 24, pelaku penyedia gadis melalui online merupakan mahasiswa jurusan Agrobisnis semester 12.

Pihak humas kampus diakui Kombes Martinus sudah datang ke Polda Jabar Sabtu siang. Usai menjalani pemeriksaan, ketiga cewek Bogor yang ditangkap bersama pelaku di kamar no 5 Hotel Papaho, lalu dikembalikan ke keluarganya masing-masing.
“Korban kami beri pembinaan. Kami minta mereka tidak kembali lagi ke profesi ini. Semua korban masih berstatus pelajar SMA dan asli warga Bogor,”tandas Martinus.Polda Jawa Barat terus mengembangkan kasus penjualan gadis Bogor melalui internet yang diungkap Jumat (8/2) kemarin.

Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Pol Martinus Sitompul mengatakan, tersangka Hemud Farhan Ibnu Hasan 24, penyedia gadis melalui online yang ditangkap Ditreskrimsus dibawa pimpinan Kompol Irwansyah adalah mahasiswa IPB jurusan Agrobisnis semester 12. Pelaku ditangkap sekitar pukul 16.00 bersama tiga gadis Bogor Mem 17, Ma 16, dan De 18.

“Pelaku menyediakan gadis untuk dijual ke lelaki hidung belang melalui Blog “bogorcantik.blogspot.com. Pelaku bersama korban yang siap dijual, kami tangkap saat berada di Hotel Papaho Kamar No.5 di Jalan Padjajaran Kota Bogor,”kata Kombes Martinus.

Dari laptop pelaku yang disita, didapat jika pelaku sudah mengoperasikan bisnis seks online ini selama enam bulan.
Dalam jangka waktu ini, pelaku sudah mengantongi ratusan juta dari setiap transaksi yang mencapai Rp1,5 juta untuk short time. Jika konsumen meminta full time, maka bayarannya berlipat-lipat.

Siswa Kelas 6 SD Di Lumajang Yang Menghamili Siswi SMP Sudah Ditangkap Polisi

DAMPAK pornografi terhadap dunia anak telah menapaki titik paling buruk di Jawa Timur. Seorang siswa kelas 6 sekolah dasar (SD) di Lumajang, ditangkap polisi karena dituduh menghamili temannya setelah terpengaruh video porno.

Satu lagi dampak buruk tayangan film porno melalui VCD yang bisa diperoleh dengan bebas di pasaran merusak moral generasi bangsa ini. Mirisnya, kejadian ini menimpa seorang bocah ingusan yang masih duduk di bangku kelas 6 SD di Dusun Sukosari, Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Lumajang, Jawa Timur.

Bocah berinisial WY (12) itu melakukan seks bebas dengan anak gadis tetangganya, EK, yang berusia tiga tahun di atasnya atau 15 tahun hingga hamil enam bulan. Perbuatan buruk WY ini sebagai dampak buruk dari kegemarannya menonton VCD porno di rumah salah seorang temannya.

Berdasarkan keterangan yang diperoleh, kediaman WY dan EK hanya berjarak beberapa meter. EK sendiri selama ini tak sekolah karena menderita keterbelakangan mental alias idiot.

Kasus ini terungkap setelah orangtua EK melihat adanya perubahan fisik pada diri putrinya. Karena curiga, mereka memeriksakan anak gadis itu ke seorang bidan. Hasil pemeriksaan, EK positif hamil. Itulah yang menggegerkan kedua orangtuanya.

Apalagi, mereka mendapatkan pengakuan bahwa orang yang menghamili EK tak lain adalah WY yang masih tetangganya. Atas keterangan ini, akhirnya orangtua EK melaporkan perbuatan pelajar SD itu ke Mapolsek Candipuro, Selasa (8/2) siang.

Menyusul laporan itu, petugas langsung menjemput WY di rumahnya saat bocah itu baru pulang dari sekolah. Lantaran kasus ini melibatkan korban dan pelaku yang masih di bawah umur, aparat Polsek Candipuro melimpahkannya ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satuan Reskrim Polres Lumajang.

Guna mengungkap kasus ini, petugas memboyong WY dan EK didampingi orangtua masing-masing serta perangkat Desa Sumberwuluh ke Mapolres Lumajang untuk menjalani proses hukum. Dalam pemeriksaan terungkap juga bahwa WY telah melakukan perbuatan itu cukup lama alias sudah berkali-kali.

Kepada petugas, pelajar itu mengaku bahwa dia melakukan perbuatan tersebut bersama korban pertama kali sebelum Lebaran 2010. Tindakan itu dia lakukan lantaran terdorong nafsu setelah sering melihat tayangan film porno melalui VCD di rumah temannya.

“Saya sering melihat film porno di rumah teman saya berinisial RC. Saya melihat film porno melalui VCD yang diberi seseorang kenalan,” kata WY blak-blakan.

Yang mengejutkan lagi, di usianya yang masih anak-anak itu, WY tak hanya melakukan seks bebas, tapi sudah terbiasa dengan minuman keras dan obat-obatan berbahaya. Bocah ingusan ini mengaku sering menenggak pil koplo dan mabuk-mabukan bersama teman-temannya.

Ketagihan

Dia mengaku, setelah menonton film porno, rasa ingin melakukan sendiri begitu dahsyat. Makanya, dia mendatangi EK. Secara kebetulan pula, saat itu kediaman EK sedang kosong. Dia lantas mengajak korban masuk kamar, lalu menyetubuhinya. Perbuatan itu leluasa dilakukan tersangka karena orangtua korban sedang tidak berada di rumah.

“Perbuatan itu awalnya memang ada pemaksaan. Sampai-sampai WY melakukan pemaksaan dengan merobek celana dalam EK,” kata Kapolsek Candipuro Ajun Komisaris H Sutopo.

Perbuatan pertama itu tak terendus, karena WY mewanti-wanti agar EK tak melaporkannya kepada siapa pun. Pengalaman pertama itu membuat WY ketagihan, sehingga terus mengulang perbuatannya. Dan, terakhir kali pekan lalu sebelum perbuatan itu terbongkar.

“Meski korban diketahui hamil, WY masih terus melakukan hubungan intim dengan EK di rumahnya. Sampai akhirnya, perbuatannya terbongkar berkat kecurigaan orangtua EK,” ujar Kapolsek.

Menurut Kapolsek, karena perbuatan ini melibatkan anak di bawah umur, pasal yang dikenakan adalah Undang-Undang No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Namun, untuk proses penyidikan, ungkapnya, dilimpahkan ke Unit PPA Satuan Reskrim Polres Lumajang.

Hanya saja, lanjutnya, untuk melengkapi prosedur penyidikan pihaknya telah memintakan visum dari dokter yang menyatakan bahwa korban EK memang hamil 6 bulan. “Kami juga telah menyita VCD porno yang menjadi pemicu WY melakukan perbuatan itu untuk proses penyidikan lebih lanjut,” tambahnya.

67% siswa SD

Sementara itu, keterlibatan anak SD dalam mengakses atau menonton tayangan pornografi saat ini sudah dalam tahap memprihatinkan. Berdasarkan hasil penelitian Yayasan Kita dan Buah Hati, sejak tahun 2008 sampai 2010 muncul fakta bahwa 67 persen dari 2.818 siswa SD kelas IV, V, dan VI di wilayah Jabodetabek mengaku pernah mengakses informasi pornografi. Sekitar 24% mengaku melihat pornografi melalui media komik, 22% dari internet, 17% dari game, 12% dari film di televisi, dan 6% melalui telepon genggam.

Menurut Elly, pengurus Yayasan Kita, komik dan game perlu diwaspadai. Komik Naruto, game Counter Strike dan Point Blank, ujarnya, sangat digemari anak-anak. Belakangan ini, kata Elly, ada game baru bernama Rape Play (Permainan Perkosaan) yang bisa diunduh secara gratis dari internet.

Menurut dia, tontonan-tontonan itu telah menanamkan pornografi di benak anak-anak dan remaja. Makanya, belakangan ini banyak pertanyaan dari anak SD yang sudah berbau seks seperti halnya orang dewasa.

Menurut survei, lanjutnya, kebanyakan anak-anak (sekitar 48%) melihat pornografi justru di rumah. Dan, orangtua mereka tanpa sadar membayari biaya internet dan pulsa telepon genggam anak-anaknya.

Selain itu, yang juga perlu dikhawatirkan, imbuh Elly, saat ini kita belum mempunyai ahli pengobatan khusus pornografi. Padahal, sebagaimana dikatakan Randy Hyde, anak-anak yang mengalami kejadian ini harus segera dibantu. Pasalnya, bukan saja merusak mental sang pecandu pornografi, tapi bagian otaknya pun ikut terpengaruh. Jika kecanduan narkoba merusak tiga bagian otak, maka kecanduan pornografi bisa merusak lima bagian otak.

“Harus kita tangani secara serius sebelum terlambat. Jangan sampai menjadi fenomena gunung es,” kata Elly.

Sedangkan praktisi home schooling Seto Mulyadi mengatakan, orangtua harus intensif mendampingi anak untuk mengantisipasi dampak pemberitaan video seks. Komunikasi orangtua dan anak harus mengutamakan dialog.

“Orangtua harus mendengarkan pendapat anak tentang kasus itu. Jangan memberi ceramah panjang lebar,” katanya.

Orangtua diminta proaktif berdialog dengan anak terkait peredaran video seks itu. Namun, orangtua sebaiknya lebih banyak mendengarkan anak daripada menasehatinya.

“Yang harus dilakukan adalah dialog. Lalu, orangtua bisa mengkaitkan kasus itu dengan nilai-nilai moral maupun agama yang telah diajarkan,” katanya.

Menurut dia, penyebar video seks itu telah melakukan tindak kriminal dan harus diproses hukum. Pemberitaan dan penyebaran video itu mengancam perkembangan jiwa anak yang dalam proses imitasi atau meniru. “Penyebaran video itu membuat masyarakat goncang,” ujarnya

Polisi Akan Segera Lakukan Rekonstruksi 13 Adegan Video Porno Dengan Tersangka Di Hotel 41Transit Parung Bogor

Penyidik Satuan Reskrim Polres Bogor melakukan rekonstruksi kasus pembuatan video porno yang dilakukan di kamar B 41Hotel Transit Parunk yang berlokasi di Jalan Raya Parung, Kabupaten Bogor. Rekonstruksi digelar Selasa (13/3/2012) malam dengan menghadirkan seluruh tersangka baik perekam maupun pemain video porno itu. Kepala Satuan Reskrim Polres Bogor Kota AKP Imron Ermawan mengatakan,rekonstruksi memperagakan 13 adegan, mulai dari LL dipesan hingga masuk kamar dan melakukan hubungan badan bersama pasangannya DE.

“Selain melakukan reskonstruksi, kita juga sudah memeriksa manajemen hotel Transit terkait kejadian itu. Kemungkinan masih banyak saksi yang kita mintai keterangan,” ujar Imron Ermawan kepada wartawan. Imron menjelaskan, hingga saat ini para pelaku masih bungkam soal siapa penyandang dana video porno tersebut. Termasuk, tujuan sebenarnya dari proses pembuatan video porno itu.”Mereka (pelaku-red) masih tertutup saat ditanya siapa orang dibalik pembuatan video porno itu,” katanya

Pornografi semakin merajalela. Di Bogor, empat orang ditangkap karena sengaja membuat video porno layaknya blue film di luar negeri. Keempat orang itu terdiri dari seorang pemain (bintang) perempuan, seorang pemain laki-laki, satu juru kamera, dan satu fotografer. Empat orang tersebut tertangkap basah oleh petugas Polres Bogor saat tengah membuat video porno dan foto-foto bugil. Mereka ditangkap di sebuah hotel di Jalan Raya Parung, Bogor, Minggu (11/3/2012) dini hari.

Dari lokasi penggerebekan, polisi menyita sejumlah peralatan untuk membuat video dan foto, yakni kamera DSLR, smartphone BlackBerry (BB), dua set pakaian, dan uang Rp 200.000. DSLR adalah singkatan dari Digital Single-Lens Reflex. Kamera DSLR tidak hanya dipakai untuk memotret, namun juga bisa dipakai untuk merekam video dengan hasil cukup baik. “Saat digerebek, mereka sedang memproduksi video mesum menggunakan kamera DSLR. Dua pelaku bertindak sebagai pemeran, dan dua pelaku lagi sebagai pembuat video dan foto,” ucap Kapolres Bogor AKBP Herry Santoso, Senin (13/3/2012). Mereka dicokok di kamar B41 hotel di Jalan Raya Parung itu.

Terungkapnya pembuatan video porno itu bermula saat petugas Polres Bogor melakukan operasi gabungan di hotel. Saat itu, tim gabungan Satuan Narkoba Polres Bogor yang dipimpin Kasat Narkoba Polres Bogor AKP Luki B Irawan melakukan pemeriksaan seluruh penghuni hotel. PORNOGRAFI semakin merajalela. Di Bogor, empat orang ditangkap karena sengaja membuat video porno layaknya blue film di luar negeri. Keempat orang itu terdiri dari seorang pemain (bintang) perempuan, seorang pemain laki-laki, satu juru kamera, dan satu fotografer.

Empat orang tersebut tertangkap basah oleh petugas Polres Bogor saat tengah membuat video porno dan foto-foto bugil. Mereka ditangkap di sebuah hotel di Jalan Raya Parung, Bogor, Minggu (11/3) dini hari. Dari lokasi penggerebekan, polisi menyita sejumlah peralatan untuk membuat video dan foto, yakni kamera DSLR, smartphone BlackBerry (BB), dua set pakaian, dan uang Rp 200.000. DSLR adalah singkatan dari Digital Single-Lens Reflex. Kamera DSLR tidak hanya dipakai untuk memotret, namun juga bisa dipakai untuk merekam video dengan hasil cukup baik.

“Saat digerebek, mereka sedang memproduksi video mesum menggunakan kamera DSLR. Dua pelaku bertindak sebagai pemeran, dan dua pelaku lagi sebagai pembuat video dan foto,” ucap Kapolres Bogor AKBP Herry Santoso, Senin (13/3). Mereka dicokok di kamar B41 hotel di Jalan Raya Parung itu. Terungkapnya pembuatan video porno itu bermula saat petugas Polres Bogor melakukan operasi gabungan di hotel. Saat itu, tim gabungan Satuan Narkoba Polres Bogor yang dipimpin Kasat Narkoba Polres Bogor AKP Luki B Irawan melakukan pemeriksaan seluruh penghuni hotel.

“Saat akan dilakukan pemeriksaan, dari dalam kamar keluar seorang wanita. Kami langsung memeriksa wanita itu, juga terhadap beberapa pria yang ada di kamar tersebut,” ujar Luki saat dikonfirmasi Warta Kota, kemarin. Luki menjelaskan, saat petugas masuk ke kamar itu, terdapat tiga pria yang salah satu di antaranya tidak mengenakan pakaian dan hanya ditutupi handuk. Sedangkan dua pria lainnya tampak buru-buru membereskan perlengkapan fotografi, seperti kamera DSLR dan BB.

“Sesuai protap, kami melakukan pemeriksaan seluruh ruangan kamar untuk mengetahui apakah ada narkoba di kamar itu, termasuk mengecek kamera milik pria tersebut,” katanya. Saat diperiksa, kata Luki, ternyata kamera DSLR itu berisi rekaman video mesum antara salah satu pria dengan wanita yang sebelumnya keluar dari kamar. “Saat kita periksa kamera, ternyata berisi adegan video porno, juga beberapa foto wanita itu,” katanya.

Polisi pun menangkap keempat orang tersebut. Mereka adalah M alias LL (25), yang bertindak sebagai artis pemain perempuan; DE (27) yang menjadi pemain laki-laki, RD (20) yang bertindak sebagai juru kamera yang merekam video porno; serta JA (23) yang menjadi fotografer untuk foto-foto bugil pemain. LL diduga adalah pekerja seks komersial (PSK) yang dibooking oleh pembuat video untuk satu malam.

Keempat orang itu kemudian dibawa ke Mapolres Bogor untuk menjalani pemeriksaan. “Sudah kami mintai keterangan dalam kasus tersebut,” ujar Kasat Reskrim Polres Bogor AKP Imron Ermawan. Imron menjelaskan, para pelaku terancam Pasal 29 dan 35 UU Nomor 44/2008 tentang pornografi dengan ancaman hukuman di atas lima tahun penjara. Bersama keempat orang itu, sebenarnya polisi juga menangkap dua orang laki-laki lainnya yang saat itu menonton pembuatan video. Namun, keduanya kemudian dilepaskan polisi karena dini

Kepada penyidik LL, wanita yang menjadi pemain dalam video porno itu mengaku hanya sebagai PSK freelance di hotel tersebut. Dia datang ke kamar B 41 setelah ditelepon seorang mami yang bertindak sebagai mucikari. Sedangkan DE, pemain pria berprofesi sebagai karyawan swasta. Sedangkan dalam pemeriksaan manajemen Hotel Parun’k mengaku, tidak mengetahui jika orang yang menyewa kamar hotel membuat video porno. “Selain Pasal Pornografi, kita juga menjerat pelaku perekam dengan pasal narkotika, karena hasil test urine keduanya positif mengandung ganja,” kata Kepala Satuan Reskrim Polres Bogor Kota AKP Imron Ermawan

Seperti diberitakan sebelumnya, empat pelaku salah satunya wanita diamankan petugas Polres Bogor karena tertangkap tangan sedang membuat membuat video mesum. Mereka ditangkap di sebuah hotel di Jalan Raya Parung, Minggu (11/3/2012) dinihari. Dari lokasi penggerebekan, polisi menyita sejumlah peralatan untuk merekam video, seperti kamera DSLR, Handphone Blackberry, dua set pakaian dan uang tunai Rp 200 ribu.

“Saat digerebek, mereka sedang memproduksi video mesum menggunakan kamera DSLR. Dua pelaku bertindak sebagai pemeran, dan dua pelaku lagi sebagai pembuat video itu,” ujar Kapolres Bogor AKBP Hery Santoso. Informasi diperoleh menyebutkan, penangkapan dilakukan saat petugas melakukan operasi miras dan narkoba di salah hotel. Seorang pelaku video mesum berinisial M alias LL (25) diduga Pekerja Seks Komersial (PSK) yang dibooking oleh dua pelaku untuk satu malam. Sedangkan satu pelaku lagi merupakan pasangan main LL berinisial DE (27).

“Saat petugas memasuki kamar B 41, ternyata ditemukan sejumlah peralatan kamera, dan lainnya,” ujarnya. Sementara itu, dua pelaku lainnya yang juga ditangkap petugas berinisial RD (20) dan JA (23) adalah sebagai perekam dan photografer dalam pembuatan video mesum itu. Hingga saat ini, keempatnya masih dalam pemeriksaan penyidik Polres Bogor. Polisi terus mengusut kasus pembuatan video porno yang dilakukan empat orang di Parung, Bogor. Dari tes urine yang dilakukan, terbukti bahwa dua orang perekam video porno itu, yakni RD (20) dan JA (23), positif mengonsumsi narkoba.

Tes urine itu dilakukan petugas kesehatan dari Dokkes bersama penyidik Satuan Reskrim Polres Bogor pada Selasa (13/3) pagi. Kapolres Bogor Ajun Komisaris Besar Hery Santoso menjelaskan, RD dan JA diketahui mengonsumsi narkoba jenis ganja. “Hasil tes urine menunjukkan mereka positif menggunakan ganja,” ujar Hery di Mapolres Bogor kemarin siang.

Sedangkan dua orang lagi, yaitu LL (25) dan DE (27), tidak terbukti menggunakan narkoba. LL adalah pemain perempuan dan DE pemain laki-laki dalam video asusila tersebut. Hery menjelaskan, pihaknya masih mengembangkan pengusutan kasus tersebut dengan mengumpulkan barang bukti dan memeriksa sejumlah saksi. Pihaknya juga mengamankan lokasi kejadian, yaitu kamar B 41 Hotel Transit, Parung.”Kami juga akan memanggil pengelola Hotel Transit untuk dimintai keterangan,” ujarnya.

Dalam rekaman yang disita polisi terdapat sejumlah adegan ranjang antara LL dan DD di kamar hotel tersebut dengan total durasi selama 10 menit. Adegan dalam video porno itu dipecah dalam empat file. “Ada empat file rekaman yang kami amankan, yaitu yang 15 detik, 45 detik, 3 menit, dan 6 menit,” kata Hery. Selain rekaman video, terdapat juga 10 foto adegan ranjang LL dengan DD dalam berbagai gaya. “Kami masih mendalami, apakah perekaman itu baru sekali dilakukan atau sudah berkali-kali,” ujar Hery.

Dia menegaskan, pihaknya tidak main-main dalam mengusut kasus pembuatan video porno ini, termasuk mengungkap siapa dalangnya. “Pelaku sih ngakunya rekaman video itu untuk keperluan pribadi. Tapi kami masih belum yakin, jangan-jangan video mesum yang banyak beredar di handphone juga ada kaitannya dengan mereka,” ujarnya. Kasat Reskrim Polres Bogor Ajun Komisaris Imron Ermawan mengungkapkan, berdasarkan pengakuan keempat orang itu ide pembuatan video porno tersebut berasal dari RD. Kemudian, RD bersama JA mencari ‘pemain’ yang mau adegan ranjangnya direkam.

“Mengenai bayaran si perempuan, kami masih melakukan penyelidikan. Yang jelas, di lokasi kejadian ditemukan uang Rp 200.000,” kata Imron. Keempat pelaku video mesum itu, kata Imron, tinggal di Parung. “LL (pemain wanita dalam video itu—Red) berstatus janda. Dia ngakunya freelance aja di hotel itu,” ujarnya. Seperti diberitakan (Warta Kota, 13/3), petugas Polres Bogor membekuk tiga lelaki dan seorang perempuan yang tengah membuat video mesum di kamar sebuah hotel di Jalan Raya Parung, Minggu (11/3) dini hari. Dari lokasi penggerebekan, polisi menyita sejumlah peralatan untuk merekam video, seperti kamera DSLR dan handphone Blackberry, serta dua set pakaian dan uang Rp 200.000

Kisah Dua Cinta Segitiga Bermula Dari Facebook Yang Berakhir Di Penjara Karena BH dan Celana Dalam

Kisah ini berawal dari Facebook menyusur ke Bra dan Celana Dalam. Kisah bak Sinetron ini, tidak berakhir happy ending tapi sebaliknya malah di Pengadilan Negeri Jakarta Timur. Bagaimanakah kisah percintaan pelaut dan PNS ini, yang dibumbui cinta segitiga ini?

Rasa kesepian yang mendera Samsu Alam (39) karena jauh dari istri yang tinggal di Palopo, Sulawesi Selatan, membuatnya nekat menjalin cinta dengan wanita lain di Jakarta.

Wanita yang dipacarinya itu adalah Dede Juwitawati, seorang PNS di Ciracas Jakarta Timur. Samsu berkenalan dengan Dede lewat jejaring sosial facebook pada April 2011.

Gayung bersambut, Samsu dan Juwita bertemu 5 Juni 2011. Juwita ditemani oleh kedua orangtuanya saat menemui Samsu. Status Samsu saat itu masih seorang suami dan beranak empat, sedangkan Juwita adalah janda beranak dua dan tinggal di Depok.

Asmara yang meledak-ledak itu membuat hubungan Samsu dan Juwita makin lengket. Keduanya pun sepakat tinggal serumah layaknya suami istri dengan mengontrak rumah di Tanjungpriok, Jakarta Utara. Bahkan, Dede mengajak dua anaknya yang masih kecil tinggal dengan mereka. Agustus 2011 mereka akhirnya pindah mengontrak rumah di Ciracas, Jakarta Timur.

Layaknya suami istri dalam sebuah keluarga, pertengkaran juga mewarnai ‘rumah tangga’ mereka. Dalam suatu pertengkaran, Samsu menampar Juwita, yang berujung penahanan terhadap Samsu di Polsek Ciracas pada 8 September 2011. Pelaut itu sempat ditahan selama 15 hari.

Sejak keluar dari tahanan pada 26 September 2011 Samsu memutuskan untuk pisah dengan Juwita. Lalu ia mengemasi barang dan memilih untuk tinggal di rumah iparnya di Tanjungpriok. Setelah itu beberapa kali Samsu mendatangi Juwita untuk membicarakan hubungan mereka, namun gagal.

Pada 16 Oktober 2011, Samsu mendapat panggilan melaut. Dia lantas berkemas dan bersiap-siap untuk melaut. Tak disangka ketika mengemasi barang bawaannya, terselip celana dalam dan BH milik Juwita.

Mengetahui hal itu, Samsu menghubungi Juwita dengan maksud ingin mengembalikan celana dalam dan BH itu. Akhirnya Samsu memutuskan mendatangi kontrakan mantan kekasih gelapnya itu di Ciracas. “Sekaligus membicarakan rencananya untuk melaut,” kata Regen.

Ketika mendatangi kontrakan di Ciracas, ia tidak mendapati Juwita. Lalu dia menunggu di warung dekat kontrakan. Tak lama menunggu di sana, Samsu didatangi oleh dua orang polisi yang salah satunya adalah perwira menengah dari Polsek Ciracas untuk menangkapnya. Samsu ditangkap dengan tuduhan melakukan pencurian atas laporan dari Juwita.

Kemudian Samsu Si pelaut kapal tanker milik perusahaan Korea Selatan diborgol dan ketika sampai di Polsek Ciracas, tas digeledah dan ditemukan satu buah celana dalam wanita dan satu buah bra. Hingga kini, Samsu meringkuk di Rutan Cipinang.

Dalam persidangan perdananya di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Selasa (10/1/2012), Samsu terlihat tenang dan percaya diri. Dengan kemeja putih dan mengenakan kopiah putih, Samsu dengan sigap menjawab pertanyaan Ketua Majelis Hakim, Herlina Manurung.

Samsu didampingi empat orang tim pengacara dari LBH Mawar Sharon. Bahkan Pembina LBH Mawar Sharon, Hotma Sitompul, pengacara top papan atas, duduk di kursi pengacara mendampingi Samsu.

Dalam surat dakwaan Jaksa Penuntut Umum, Efni Noviza Wallad, Samsu dijerat Pasal 362 KUHP tentang pencurian dengan ancaman hukuman maksimal 5 tahun penjara. Menurut JPU kerugian Dede, atas bra dan celana dalam itu senilai Rp 550.000.
Namun, tim pengacara Samsu membantah dakwaan jaksa tersebut dalam nota keberatannya.

Menurut tim pengacara, kliennya tidak melakukan pencurian yang dituduhkan. “Terdakwa tidak pernah melakukan perbuatan mencuri sepasang pakaian dalam tersebut,melainkan hanya sepasang pakaian dalam pelapor yang terselip atau terbawa ke dalam tas terdakwa,” kata Hotma Sitompul, pengacara Samsu.

Regen Silalahi, pengacara Samsu lainnya, menduga ada motif cinta segitiga antara Samsu, Dede dan salah seorang oknum perwira anggota polisi yang menangkap Samsu.

Suasana sidang berjalan riuh. Para pengunjung sidang tidak kuasa menahan geli saat jaksa membacakan celana dalam atau BH. Tiap kali dua pakaian dalam itu disebut, pengunjung sidang tersenyum dan berbisik-bisik.

Ketua Majelis Hakim Herlina Manurung, akhirnya memutuskan sidang akan dilanjutkan pada Selasa (17/1/2012) depan, dengan agenda mendengar tanggapan Jaksa Penuntut Umum sekaligus putusan sela

Video Mesum Pasangan Pelajar Gegerkan Majenang Cilacap

Sebuah video mesum yang diduga dibuat pelajar Majenang, Cilacap, kini beredar luas di masyarakat. Polisi masih mengusut siapa pelaku dan penyebar video dengan durasi cukup panjang tersebut.

“Saat ini petugas sedang mengusut asal-usul video tersebut,” terang Kepala Kepolisian Resor Cilacap, Ajun Komisaris Besar Polisi Rudi Darmoko, Kamis, 15 September 2011.

Rudi mengatakan, selain mengusut penyebar pertama video tersebut, polisi juga sedang mencari siapa pelaku adegan “suami istri” itu. Saat ini, polisi juga sedang menelusuri sejumlah tempat yang diduga menjadi lokasi pembuatan video itu. Pencarian difokuskan di hutan pinus yang terlihat di video tersebut.

Video tersebut berdurasi 16 menit 16 detik. Video dibuat dengan kamera telepon seluler dengan format MP4. Dalam video tersebut, terlihat sepasang remaja belasan tahun melakukan adegan yang belum semestinya dilakukan mereka. Hanya beralaskan rumput, mereka tampak melakukan berbagai adegan seperti sudah ahlinya. Percakapan dengan dialek Majenang sesekali terdengar dari keduanya.

Kepala Kepolisian Sektor Majenang, Ajun Komisaris Sartono, mengatakan anggotanya masih mengumpulkan bukti dan saksi terkait dengan video mesum yang beredar antartelepon seluler itu. “Kami akan memeriksa saksi dan mengumpulkan barang bukti,” katanya.

Peredaran video tersebut ditanggapi serius oleh beberapa pihak. “Kami minta polisi serius menangani kasus ini, terutama agar video tersebut tidak menyebar luas ke masyarakat,” terang Ketua Bidang Hukum dan Hubungan Masyarakat Pemuda Muhamadiyah, Imam Fauzi.

Imam mengatakan, polisi seharusnya mengimbau warga agar menghapus video tersebut dalam telepon seluler yang sudah kadung meluas. Dengan tindakan tersebut, kata dia, penyebaran video yang cukup meresahkan masyarakat bisa ditekan.

Koordinator Lembaga Swadaya Masyarakat Cilacap Tanpa Kekerasan (Citra) Nolly Sudrajat meminta supaya peredaran video mesum remaja itu ditangani secara serius. “Kalau masih di bawah umur, polisi harus menggunakan UU Perlindungan Anak sehingga keduanya harus menjalani pendampingan dan konseling,” katanya.

Nolly mengatakan, ia bersama dengan kepolisian dan Dinas Pendidikan Cilacap sebetulnya telah melakukan berbagai upaya untuk memerangi peredaran video mesum. “Siswa harus dilarang membawa ponsel ke sekolah agar penyebaran video itu tidak meluas,” imbuhnya.

Seorang Istri Ketahuan Selingkuh Karena Saat Diajak Berhubungan Intim Dengan Suami Payudaranya Banyak Bekas Cupangan

Melihat bagian tubuh istrinya ada merah lantaran dicupang lelaki lain Bah, 26, warga Kota Bambu Selatan, Jakarta Barat kontan marah dan mengintrogasi De, 21. Ibu satu anak itu, awalnya membantah tuduhan sang suami. Tetapi Bah tak kehabisan akal. Ia pun memantau secara terus menerus gerak-gerik Dewi.

Rasa penasaran bahwa istrinya selingkuh dengan pria idaman lain (PIL) ternyata terbukti. Tiga hari kemudian, menangkap basah De di rumah kontarakan Ad, di Jalan Kota Bambu Utara Jakarta Barat, dengan rambut basah, Rabu (14/9). Melihat kenyataan itu, kemarahan Bah pun memuncak. Ia melaporkan De ke Polsek Palmerah.

“Saya rela Pak, kalau istri dan selingkuhannya dijebloskan ke penjara,” kata Bah, 26, sambil melirik ke istrinya yang dibawa ke kantor polisi lantaran saat di rumah tak mau mengakui kesalahannya, meski sudah ketangkap basah.

Bah menjelaskan dua bulan belakangan rumah tangganya memang kurang harmonis. “Apakah karena dia sudah punya pacar, atau memang karena sebab lain, saya tidak tahu,” tutur lelaki yang sehari-hari mencari nafkah sebagai penjual jasa mengurus perpanjangan atau pembuatan SIM dan STNK.

Hanya saja walau sering mendengar dari beberapa orang dekatnya bahwa istrinya sering keluar rumah kalau siang, tetapi Bah berusaha memertahankan keutuhan rumah tangga dan mencoba percaya dengan istrinya.

Puncaknya, Senin (12/9) malam, Bah mengajak sang istri berhubungan badan. Kalau biasanya suami istri itu mesra, tetapi kali itu De malah dingin melayani sang suami.

Dengan sikap dingin, De selalu berusaha menutupi payu daranya yang penuh cupangan. Sikap istrinya membuat Bah curiga dan terus berupaya membuka selimut yang menutupinya.

Betapa kagetnya Bahji, ketika melihat payudara istrinya pada merah lantaran banyak tanda merah bekas cupangan. Padahal, selama ini ia merasa tidak pernah main cupang-cupangan.

“Lucunya walau sudah ketahuan, istri saya tetap membantah, Ia malah beralasan habis dikeroki, karena masuk angin,” cerita sang suami kepada petugas di Polsek Palmerah.

Tiga hari kemudian, diam-diam Bah mencari rumah Ad, 25, lelaki selingkuhan De. Ketika menemukan rumah pedagang asesoris tersebut, langsung kamar rumah Ade didobrak. Ia terkejut melihat istri yang tercinta habis mandi basah, diduga telah melakukan hubungan badan dengan selingkuhannya.

Kepergok Selingkuh Saroso Bunuh Pasangan Selingkuhnya

Tersangka Saroso, 31, yang membunuh dua wanita pembantu rumah tangga mengaku sebelum membunuh berhubungan intim 2 kali.
Hal ini terungkap saat rekonstruksi di rumah majikan korban perumahan Modern Land jalan Taman Golf Raya Blok DG.2 no 1118 kelurahan Poris Plawad Indah, Kota Tangerang, Rabu (27/7).

Hubungan intim dilakukan Saroso dengan Sarni di lantai garasi mobil. Pada saat hubungan badan yang kedua, ternyata dipergoki oleh Maryati yang juga bekerja sebagai pembantu di rumah Holy majikan Sarni. Maryati sempat mengancam akan mengadukan ke suami Sarni yang ada di Lampung.

Atas ancaman Maryati itu, kata Saroso ia lalu panik sehingga memukul Maryati pakai tabung gas 12 Kg sebanyak dua kali hingga tewas. Pada saat tersangka Saroso menghabisi nyawa Maryati, Sarni menjerit ketakutan sambil berteriak minta tolong. Akhirnya Sarni juga dipukul tabung gas oleh Saroso dan ditusuk obeng lehernya hingga tewas. Kedua wanita pembantu asal Lampung ini kemudian diikat kaki dan tangannya pakai lakban oleh tersangka Saroso dibantu oleh tersangka Agung (buron).

Hal ini dilakukan Saroso untuk membuat kesan terjadi perampokan. Usai mengikat korban, Saroso dan Agung sempat mengambil 2 HP milik Sarni dan note book milik majikan korban Holy pengusaha di lantai dua. Kedua tersangka lalu menutup pintu garasi dan pulang ke kontrakannya di Kampung Transit, Kel. Pajang, Kec. Benda, Kota Tangerang.
Sejak terjadi pembunuhan 16 April 2011 Saroso menghilang dan tertangkap petugas Polres Metro Tangerang 11 Juli di kontrakannya . Sedangkan Agung belum tertangkap alias masih buron.

Sementara itu menurut Kapolsekta Cipondoh Kompol Arlon Sitinjak,SH menjelaskan rekonstruksi berjalan lancar. Tersangka Agung masih dikejar petugas. “Tersangka Saroso kita jerat pasal 338 KUHP dengan ancaman 15 tahun,”tegas kapolsek